:: www.ldnu.or.id :: Lembaga Dakwah NU :: Dokumen para Kyai, Ustadz dan Santri ::

Archive for April, 2011

Qosidah K.H Bisri Mustofa

Kabeh puji syukur kagungane Allah shalawat salam katur maring Rasulullah
Segala puji bagi Allah shalawat dan salam terhaturkan kepada Rasulullah

Kita umat Islam wajib dha berjuang nindaaken printah Allah maha menang
Kita umat Islam wajib berjuang mengerjakan perintah Allah yang Maha Menang

Lanang wadon aja ana kang katinggal nuprih ridla Allah ingkang maha tunggal
Laki-laki dan perempuan jangan ada yang tertinggal memburu ridha Allah yang Maha Tunggal

Aja dumeh wis padha dha duwe partai banjur padha ora gelem cawe-cawe
Jangan mentang-mentang sudah memiliki partai (kelompok sendiri) kemudian tidak mau berpartisipasi

Madurasah pengajian pondok langgar ayo diperjuangake kanti sabar
Madrasah-madrasah, pengajian di pesantren atau di musholla-musholla mari diperjuangkan dengan sabar

Pengajian khusus pengajian umum mlaku bareng keben agamane harum
Pengajian khusus dan untuk umum berjalan bersama untuk mengharumkan agama

Wong berjuang cukup makmum ring ulama ahli sunnah wal jama’ah ingkang lunak
Orang yang berjuang, cukuplah mengikuti para ulama ahli sunnah wal jamaah yang moderat

Jamaah ing langgar rameake lanang wadon cilik gedhe kerahake
Ramaikan shalat berjamaah di Mushola, lelaki dan perempuan, kecil maupun besar, kerahkan semua!

Shalat berjamaah iku ganjarane tikel pitu likur –aduh cah senenge
Shalat berjamaah itu pahalanya berlipat 27, aduh senangnya

Bocah-bocah kudu mlebu madurasah keben besok gedhe ora padha susah
Anak-anak harus sekolah, agar besar nanti tidak (hidup) susah

Syukur terus munggah menyang tsanawiyah sakbanjure nganti tekan ing aliyah
Syukur bila bisa sampai tingkat smp kemudian sampai sma

Syukur lamun wong tuwo kersa mondokne madurasah ngiras ngaji bandungane
Syukur bila orang tua mau memondokkan anaknya, sekolah dan mengaji

Madurasah tanpa mondok iya bisa nanging ora kaya mondok yen dirosho
Bolehlah sekolah tanpa mondok, tetapi kenikmatannya tidak selezat mondok bila dirasa

Pondok iku langsung ngandung macem-macem pendidikan hingga bocah ora ngalem
Pondok itu memiliki berbagai macam pola pendidikan untuk menjadikan anak mandiri

Nomer siji belajar pisah ring ibune ring bapakne kanca kampong familine
Nomor satu, belajar berpisah dengan ibu, bapak, teman kampong dan sanak famili

Nomer loro ngumbah dhewe ngliwet dhewe sugih melarat asor pangkat padha bae
Nomor dua, mencuci sendiri dan memasak sendiri, kaya, miskin derajatnya sama saja

Dahar sak anane gak kaya ing ndalem sega jangan pecel terong sampun marem
Makan seadanya tidak seperti dirumah, nasi pecel terong sudah memuaskan

Ora kenal endog daging iwak banding susu limun ager-ager lan es podeng
Tidak mengenal telur, daging, susu, limun, agar-agar atau es puding

Terang iku pendidikan kang prayoga pemburine manfaati keluarga
Jelas hal itu merupakan pendidikan yang baik, yang memberikan manfaat kepada keluarga

Nomer telu amaliyah islamiyah lung tinulung marang kanca ramah tamah
Nomor tiga, perilaku islamy, saling menolong kepada teman dan ramah tamah

Luwih-luwih bab jamaah musyawarah tansah dipun gatosaken tanpa wegah
Lebih-lebih mengenai jamaah dan musyawarah selalu diperhatikan tanpa bosan

Santri pondok dateng yai demen rikuh marang padha padha ramah ora angkuh
Santri pondok, kepada guru/Kyai tunduk patuh, kepada sesama ramah tidak angkuh

Sapa wonge pengin duwe anak pinter alim aqil syarat telu kudu bener
Barangsiapa yang ingin memiliki anak yang pandai, alim dan berakal, maka ada tiga syarat yang harus dipenuhi

Bener ditetepi aja nguciwani insyaAllah gusti Allah ngelaksanani
Benar-benar ditepati jangan sampai ingkar, insya Allah, Allah akan mengabulkan

Nomer siji putra mempeng sinaune wa man jadda wajada dawuh nabine
Nomor satu, anak harus giat belajar, barang siapa sungguh-sungguh akan memperoleh tujuannya, begitu sabda Nabi

Kaping pindo bapak mempeng but gawene golek tambah rejeki kanggo sangune
Yang Kedua, bapak giat bekerja untuk menambah rizki bagi bekal anak

Mbok menawa putra pengin pinter tenan pindah Mekah Mesir Irak aja heran
Siapa tahu, anaknya betul-betul ingin pandai, maka jangan heran bila anak pindah ke Mekkah, Mesir atau Irak

Kabeh mahu butuh tabah lan sangune sapa maneh sing nanggung yen gak bapakne
Semua itu membutuhkan ketabahan dan biaya, siapa lagi yang akan menanggung bila bukan bapaknya

Para bapak ja kesusu golek mantu durung-durung putra dikon gawe putu
Para bapak jangan tergesa mencari mantu, belum apa-apa anaknya disuruh memberikan cucu

Bapak aja lemah ngeluh, kaya apa? wong anakku wahe arep dadi apa?
Bapak jangan lemah dan mengeluh seperti apa? Ini hanya anakku, mau jadi apa?

Nomer telu ibune kudu kang jungkung nyuwun maring Allah ingkang maha agung
Nomor Tiga, Ibu harus selalu beribadah dan berdoa, memohon kepada Allah Yang Maha Agung

Muga-muga putrane difutuh inggal pinaringan ilmu nafi’ lan berakal
Moga-moga putranya dibuka hatinya, cepat mendapatkan ilmu yang bermanfaat dan berakal

Manfaati ring agami lan negari bangsa lan famili kabeh kakung putri
Memberikan manfaat bagi agama, negara, bangsa dan familinya laki-laki atau perempuan

Syukur ibu gelem mempeng shalat bengi gusti Allah inggal kersaha maringi
Syukur bila Ibu mau rutin sholat malam, agar Allah segera mengabulkan

Aturane, yen jam sanga bengi turu jam loro wungu nuli inggal wudlu
Caranya, kalau sudah jam sembilan malam segera tidur dan jam dua malam segera bangun dan mengambil air wudlu

Nuli shalat rong rakaat niyatipun ushalli sunnatal hajat, hajatipun
Kemudian shalat malam dua rekaat, dengan niat “saya niat menjalankan shalat hajat” dengan menyebut hajatnya

Mugi-mugi anak kula inggal hasil maksudipun ingkang sae kanti gampil
Moga-moga anak saya segera tercapai cita-citanya yang baik dengan mudah

Bapakipun mugi angsal tambah untung ingkang kathah ingkang halal ingkang agung
Bapaknya, moga-moga mendapat keuntungan yang banyak, halal dan agung

Rakaat ula, fatihah-ayat kursi maca khusyu’ aja eling lombok terasi
Rokaat pertama, membaca fatihah dan ayat kursi dengan khusyu’ jangan sampai terigat sambal terasi

Rakaat tsaniyah, fatihah banjure macaha amanar rasuul sak akhire
Rokaat kedua, membaca fatihah, kemudian membaca ayat “aamanarrasuul.” Sampai akhir

Rampung salam nuli maca “astaghfirullah” kaping pitung puluh taubat maring Allah
Setelah selesai sholat kemudian membaca, ‘Astaghfirullah’ 70 kali niat bertaubat kepada Allah

Nuli maca kaping satus shalawate nuli doa cara jawa apa hajate
Kemudian membaca Sholawat 100 kali, selanjutnya membaca doa dengan bahasa ibu, apa saja hajatnya

Apa nyuwun anak shaleh alim pinter apa nyuwun mantu bagus gagah seger
Apakah memohon agar anaknya menjadi shalih, alim dan pandai, atau memohon menantu yang baik, gagah dan segar berseri

Apa nyuwun bisa gawe omah pantes apa nyuwun sugih banda ingkang leres
Apakah memohon bisa membangun rumah yang pantas atau memohon kekayaan dari sumber yang benar

Apa nyuwun bisa haji ing baitullah apa bahe nyuwuna ring gusti Allah
Apakah memohon agar bisa segera naik haji, apa saja mintalah kepada Allah

Akhiripun, ja lali nyuwun syafaat kanjeng nabi Muhammad kang dadi rahmat
Akhirnya, jangan lupa memohon syafaat/pertolongan Nabi Muhammad yang menjadi Rahmat

Ngucapa, duh kanjeng nabi kula nyuwun syafaat paduka nabi- pokokipun
Ucapkan: duh Nabi saya hanya memohon pertolongan Nabi!

Sageda kula wilujeng dunya khirat keterima amal kula mboten cacat
Moga-moga bisa selamat dunia akhirat, diterima amalnya tanpa cacat

Kula miwah anak putu nyuwun rahmat cekap sandang pangan selamet dunya khirat
Saya dan anak cucu memohon rahmat dicukupkan sandang pangan, selamat dunia dan akhirat

http://huriniin.wordpress.com/2010/03/30/qosidah-k-h-bisri-mustofa/

SYI’IR KH.ABDURRAHMAN WAHID

Astaghfirullaha robbalbarooyaa
Astaghfirullaha minal khothoya
Robbii zidnii ‘ilmaa naafi’aa
Wawa fiqnii ‘amalan shoolihaa

Ya rosuulallah salaamun ‘alaika
Ya rofii’asysyaani waddaroji
‘Athfata yaa jiirotal’alami
Ya uhailaljuudi walkaromi

Ngawiti ingsun nglarah syi’iran
Kelawan muji marang Pengeran
Kang paring rahmat lan kenikmatan
Rino wengi tanpo pitungan

Duh poro konco priyo wanito
Ojo mung ngaji syari’at bloko
Gur pinter dongeng nulis lan moco
Tembe mburine bakal sangsoro

Akeh kang apal Qur’an Haditse
Seneng ngafirke marang liyane
Kafire dhewe gak digatekke
Yen iseh kotor ati akale

Gampang kabujuk nafsu angkoro
Ing pepaese gebyare dunyo
Iri lan meri sugihe tonggo
Mulo atine peteng lan nisto

Ayo sedulur jo ngelalek ake
Wajibe ngaji sak pranatane
Nggo ngandelake iman tauhide
Baguse sangu mulyo matine

Kang aran sholeh bagus atine
Kerono mapan sari ngelmune
Laku thoriqot lan ma’rifate
Ugo hakeqot manjing rasane

Al Qur’an Qodim wahyu minulyo
Tanpo tinulis iso diwoco
Iku wejangane guru waskito
Den tancepake ing njero dodo

Gumantil ati lan pikiran
Rasuking padang kabeh jerohan
Mukjizat rasul dadi pedoman
Minongko dalan manjinge iman

Kelawan Allah kang Maha Suci
Kudu rangkulan rino lan wengi
Ditirakati diriyadhohi
Dzikir lan suluk jo nganti lali

Uripe anyem rumongso aman
Dununge roso tondo yen iman
Sabar narimo najan pas-pasan
Kabeh tinakdir sangking Pengeran
Kelawan konco dulur lan tonggo
Kang podo rukun ojo ngesiyo
Iku sunnahe rasul kang mulyo
Nabi Muhammad panutan kito

Ayo nglakoni sekabehane
Allah kang bakal ngangkat drajate
Senajan asor toto dhohire ananging mulyo maqom drajate

Lamun palastro ing pungkasane
Ora kesasar roh lan sukmane
Den gadang Allah suwargo manggone
Utuh mayite ugo ulese

Ya rasulallah salaamun ‘alaka
Ya rofii’asysyaani waddaroji
‘Athfata yaa jiirotal ‘alami
Ya uhailaljuudi wal karomi

********

Aku memulai menulis syi’ir
Dengan memuji kepada Allah
Yang memberikan rahmat dan kenikmatan
Setiap hari tanpa hitungan

Duh para teman laki dan wanita
Jangan hanya mengaji syari’at saja
Hanya pintar bercerita,menulis,dan membaca
Nanti akhirnya akan sengsara

Banyak yang hafal Qur’an Hadits
Senang mengkafirkan orang lain
Kafirnya sendiri tidak dihiraukan
Kalau masih kotor hati pikirannya

Mudah tertipu nafsu angkara
Dalam keindahan gebyarnya dunia
Iri dan dengki kekayaannya tetangga
Maka itu hatinya gelap dan nista

Ayo saudara jangan melupakan
Wajibnya mengaji dengan tata caranya
Buat menebalkan iman tauhidnya
Baiknya bekal mulia matinya

Yang dinamakan sholeh baik hatinya
Dikarenakan ilmu yang mumpuni
Laku thoriqot dan ma’rifatnya
Serta hakekat yang melekat di hati

Al Qur’an Qodim wahyu yang mulia
Tanpa ditulis bisa di baca
Itu nasihat sang guru bijaksana
Maka tancapkan di dalam dada

Terikatnya hati dan pikiran
MembuAt terang semua batin
Mukjizat rasul jadi pedoman
Sebagai jalan kuatnya iman

Dengan Allah Yang Maha Suci
Harus bersandar setiap hari
Di mujahadahi diriyadhohi
Dzikir dan suluk jangan sampai lupa

Hidup tentram merasa aman
Menancapnya rasa tanda kuatnya iman
Sabar menerima meski pas-pasan
Semua sudah jadi takdir dari Allah

Kepada teman,saudara dan tetangga
Yang rukun jangan bikin kecewa
Itu sunnahnya rasul yang mulia
Nabi Muahammad panutan kita

Ayo mengerjakan semua ( yang tertera di atas)
Allah akan mengangkat derajat
Meski hina keadaannya
Namun mulia maqom derajatnya

Pada akhirnya nanti waktu kita kembali
Tidak kesasar roh dan sukmanya
Ditempatkan oleh Allah di Surganya
Dan utuh mayitnya serta kain kafannya……

http://luckysw.wordpress.com/2011/03/11/syiir-kh-abdurrahman-wahid/

Masjid Pathok Negara Mlangi

Masjid Mlangi berdiri di atas sebidang tanah Kasultanan seluas 1.000 meter persegi, yang terdiri atas bagian ruang utama 20 x 20 meter persegi, serambi masjid 12 x 20 meter persegi, ruang perpustakaan 7 x7 meter persegi, dan halaman seluas 500 meter persegi.

Memasuki gapura halaman masjid, terdapat beberapa tangga menurun. Dengan begitu dilihat dari tinggi tanah pada umumnya, lokasi masjid ini lebih rendah dibanding tanah sekitarnya. Sisi kiri dan halaman masjid terdapat tembok beteng mengelilingi masjid. Di halaman bagian utara terdapat bangunan ruang pertemuan. Namun bangunan ini dibuat pada masa belakangan seiring dengan tuntutan kebutuhan masyarakat.

Di sisi barat, utara dan timur laut terdapat makam. Mereka yang dimakamkan di sana adalah keluarga keraton. Di sisi barat dimakamkan Pangeran Bei. Di utara masjid terdapat makam Pangeran Sedo Kedaton, yaitu Patih Danurejan pada masa Hamengkubuwono II. Di sisi timur adalah makam keluarga Pangeran. Prabuningrat.

Arsitektur masjid Mlangi pada asalnya sama dengan masjid keraton yang lain. Bentuknya seperti Masjid Pathok Nagari Plosokuning. Bangunannya mengikuti gaya arsitektur Jawa dengan penyangga-penyangga kayu. Konon pada masa dulu, soko masjid ini berjumlah 16 buah termasuk empat soko utama di ruang utama masjid. Di sisi masjid dibangun pawestren, tempat khusus untuk sholat kaum putri. Di bagian depan, sisi depan, kanan dan kiri masjid terdapat blumbang sebagai tempat membersihkan kaki jamaah sebelum memasuki masjid.

Sayangnya, bentuk bangunan ini sudah banyak mengalami perubahan. Blumbang yang dulu mengelilingi masjid, sekarang sudah tidak ada lagi. Pada waktu itu, air blumbang diambil dari bendungan Mlangi di wilayah timur. Namun pada perkembangan selanjutnya, jika air dialirkan untuk mengairi blumbang masjid, sawah-sawah di sekitarnya menjadi kering. Akhirnya, blumbang ini ditutup supaya tidak mengganggu kepentingan irigasi sawah.

Hal ini terjadi bersamaan dengan renovasi yang dilakukan tahun 1985. Panitia pembangunan, pada saat itu sowan dulu ke Kraton meminta izin untuk renovasi. Keraton memberikan izin dengan syarat tidak mengubah bentuk aslinya. Namun karena tuntutan untuk memperluas bangunan, masjid Mlangi kemudian ditingkat. Konstruksi bangunannya pun diganti dengan pilar-pilar beton. Sekalipun demikian, bentuk masjid aslinya dipertahankan dengan dinaikkan di lantai atas. Di sisi depan sebelah utara ditambah menara setinggi 20m ; sesuatu yang tidak lazim dalam arsitektur masjid Kasultanan.

Hanya beberapa bagian masjid yang masih terjaga kasliannya. Diantaranya adalah mustoko masjid. Bentuk mustoko ini konon sama dengan mustoko masjid Demak. Di sisi kanan kiri terdapat bunga-bunga melati berjumlah 17 buah. Di bagian atas terdapat sebuah godho dengan posisi berdiri.

Mimbar yang ada di masjid ini juga termasuk yang masih asli. Di sisi depan ada tangga bertingkat. Di bagian luarnya diberi kain mori putih, seperti mimbar-mimbar di masjid kerajaan Mataram tempo dulu. Beduknya juga memper- tahankan replika aslinya. Sekalipun tidak menggunakan kayu yang utuh, diameter beduk ini sama dengan ukuran bedug yang asli, yakni 165 cm.

Pada zaman dulu, pengelolaan masjid ini langsung di bawah kerajaan Ngayogyokarto. Dalam perkembangannya, kepengurusan masjid ini pada tahun 1955 oleh Kasultanan resmi diserahkan masyarakat Mlangi. Hal ini berlangsung pada masa pemerintahan Hamengkubuwono IX. Pada tahun itu, masjid Kasultanan Mlangi diserahkan kepada masyarakat diwakili KH Zainudin dan KH. Masduki. Sejak itulah masjid yang dulunya bernama Masjid Kasultanan Mlangi berubah nama menjadi Masjid Jami’ Mlangi.

Sekalipun demikian, hubungan dengan keraton tetap terjaga. Takmir masjid Mlangi ini dulu diberi bengkok (sawah) oleh keraton. Di lokasi masjid juga terdapat abdidalem keraton. Abdidalem yang ada di sana ada dua yaitu abdidalem pamethakan, dan abdidalem surakso. Yang disebut terakhir ini adalah abdidalem yang berperan sebagai juru kunci pesarean. Pada bulan maulud, para abdidalem dikumpulkan dan dilakukan pasowanan ke keraton.

Semenjak masjid ini diserahkan ke masyarakat, pengelolaan masjid semakin longgar sekalipun tetap berkordinasi dengan keraton. Semenjak diserahkan kepada masyarakat, telah dilakukan pemugaran beberapa kali. Diantaranya pemugaran tahun 1970 dan tahun 1985. Setelah itu juga dilaklukan pemugaran secara berkala sesuai dengan tuntutan kebutuhan masyarakat.

Sekalipun demikian, pesona masjid ini tetap memikat banyak orang untuk datang baik yang bertujuan untuk sholat maupun berziarah. Hal ini terbukti setiap diadakan khaul, mereka yang hadir umumnya telah berulang kali datang.

Diserahkannya pengelolaan masjid ke masyarakat memang bisa dipahami. Di wilayah Mlangi terdapat sembilan pondok pesantren yang dipimpin oleh para kyai yang merupakan keturunan K. H. Nur Iman. Tidak kurang dari 1.000 santri yang belajar di pondok-pondok tersebut. Para santri datang ke Masjid pada saat-saat sholat jama’ah dan jum’atan. Sedangkan kuliah dilaksanakan di pondok masing-masing. Pondok-pondok tersebut adalah PP al-Huda, dipimpin KH Muhtar Dawam, PP. as-Salafiyah dipimpin KH Sujangi, PP al-Miftah dipimpin KH Munahar, PP an-Nasat dipimpin KH Samingun, PP al-Ikhlas dipimpin KH Bahaudin, PP Hidayatul Mubtadi’in dipimpin KH Nur Iman Mukim, PP al-Falahiyah dipimpin Ny. Hj Rubaiyah, PP as-Salimiyah dipimpin KH Salimi, dan PP al-Furqon dipimpin KH Imanuddin.

Pola kepemimpinan Kyai selalu direfleksikan dalam kehidupan sehari-hari dengan slogan “tahu amal dan tahu ilmu”, artinya sukses dunia akherat. Cerminan seperti itu masih terlihat sampai sekarang sehingga di dusun Mlangi sulit dicari orang yang malas bekerja apalagi malas beribadah khususnya sholat.
Kehidupan beragama di sana juga membanggakan, sehingga gangguan-gangguan dari luar seperti pencuri dapat dikatakan tidak ada. Berdasarkan cerita dari warga barang yang hilang sering kembali sendiri. Untuk memberi bimbingan keagamaan dan meningkatkan ketaqwaan setiap ba’dal subuh dan ba’dal maghrib diadakan ceramah oleh kyai-kyai pimpinan pondok pesantren seluruh Mlangi secara bergiliran. Ketua ta’mir masjid pada saat ini dipercayakan kepada K. H. Muhtar Dawam dan di dalam menjalankan tugasnya dibantu oleh kyai-kyai yang lain.
Kegiatan Masjid Jami’ Mlangi selama Bulan Ramadhan adalah dengan dilaksanakannya Madrasah Diniyah dengan santri yang mayoritas berasal dari lain wilayah. Daerah ini juga dikenal dengan budaya mercon khususnya pada saat bulan Romadhon. Budaya ini diyakini oleh masyarakat Mlangi sebagai sarana minta maaf. Unine mercon kanggo sarono njaluk ngapuro (suara mercon sebagai sarana untuk meminta maaf). Semakin keras suara mercon dan jumlahnya banyak maka dosa yang diampuni juga semakin banyak. Kebiasaan ini memang telah berlangsung sejak dulu, hingga kini masih berlanjut. Namun semakin hari, mengingat resiko bahaya yang mungkin ditimbulkan, budaya ini sudah sedikit berkurang.

Di Mlangi juga dikenal tradisi jenang manggul. Tradisi ini bermula sejak Hamnegkubuwono I, saat memberikan tanah perdikan Mlangi. Pada saat Kyai Nur Iman hendak mendirikan pesantren, Hamengkubuwono I saat peletakan batu pertama dilakukan tradisi jenang manggul. Artinya sageto manggul ayahandanipun kyai Nur Iman dalam hajatnya menyebarkan ajaran Islam.

Semangat inilah yang terus menggelora. Menurut Kyai Nur Iman, dalam memperjuangkan Islam kita harus bersungguh-sungguh. Sebab itu, tradisi “jenang manggul”, yang dilakukan dengan memasak bubur dalan jumlah besar, dimaksudkan untuk mengingatkan akan beban tanggungjawab yang tidak ringan ini.

Nama Kyai Haji Nur Iman telah membawa nuansa Islami bagi masyarakat luas. Makamnya pun sampai sekarang banyak diziarahi orang. Hal itu terbukti bahwa hampir 200 orang per hari, hadir tamu dari luar daerah yang bermaksud mengunjungi masjid sekaligus ziarah ke Makam Kyai. Bahkan pada hari-hari tertentu pengunjung mencapai 500 orang. Umat Islam yang telah berkunjung biasanya bercerita kepada orang lain dari cerita tersebut juga ditindaklanjuti untuk ikut berkunjung. Semua ini tentu membawa berkah, tidak saja bagi yang berkunjung tapi juga bagi masyarakat sekitar.

http://gudeg.net/id/directory/14/1184/Masjid-Pathok-Negara-Mlangi.html