:: www.ldnu.or.id :: Lembaga Dakwah NU :: Dokumen para Kyai, Ustadz dan Santri ::

Allah Ta’ala berfirman,”Bulan Ramadhan adalah bulan yang di dalamnya diturunkan Al-Qur’an, sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan menjadi pembeda (furqan, antara yang haq dengan yang bathil)” (Al-Baqarah: 185).
Bulan Ramadhan merupakan yang di dalamnya terlimpah berjuta ni’mat, salah satunya karena Al-Qur’an pertama kali diturunkan pada bulan ini dan pada bulan ini pula turunnya anugerah “lailatul qadar”.

Sisi lain dan diturunkannya Al-Qur’an adalah sebagai penyadaran bagi umat bahwa Al-Qur’an adalah petunjuk yang sempurna dan paripurna bagi orang-orang bertaqwa (Al-Baqrah: 2). Dan sebagai petunjuk kehidupan, mestinya kita jadikan Al-Qur’an sebagai pengarah langkah kehidupan kita, pijakan setiap amal kita, parameter serta barometer segala kehidupan kita. Karena Allah telah menegaskan bahwa petunjuk Al-Qur’an lah yang paling “terjamin” segala kesempurnaannya -mengatur masalah syariat dan tata cara pelaksanaannya, (Al-Maidah: 48,50) maupun kemurnian (ashalah dan orisinalitas) ajarannya (Al-Hijr: 9).

Namun sayang banyak kita saksikan umat Islam kembali kepada Al-Qur’an setelah mengalami berbagai krisis kehidupan. Al-Qur’an hanya dijadikan pelarian ketika tidak ada lagi “cara pemecahan” lainnya. Ini berarti Al-Qur’an yang asalnya adalah “cahaya kehidupan” yang harus kita letakkan di depan langkah kita, baru diambil cahaya itu ketika “tersandung dan jatuh”. Mestinya kita tidak bersikap demikian, karena kalau kita ingin sukses dunia akhirat, Al-Qur’an harus selalu ada di depan kita dan memandu seluruh amal kita.
Mengapa kita harus berhukum pada Al-Qur’an?

Pertama, karena Al-Qur’an memuat segala aturan dan permasalahan kehidupan kita, dan jawabannya atas segala sisi kehidupan manusia. Hal ini sangat logis karena Al-Qur’an diturunkan oleh Sang Maha Pencipta, Yang Maha Mengetahui seluruh ciptaan-Nya dan segala seluk-beluknya yang sangat rinci. Sehingga hanya Allah-lah yang paling pantas menentukan aturan kehidupan ini. Sebagai gambaran paling mudah misalnya sebuah pabrik melemparkan produk motor ke pasaran. Pabrik tersebut tentunya merancang mesin tersebut sesempurna mungkin, sehingga dialah yang paling tahu seluk-beluk motor yang dilempar ke pasaran. Disamping melempar produk, sebuah pabrik juga akan menyertakan “caution”, yakni petunjuk penggunaan dan perawatan mesin. Gunanya agar motor yang dijual dapat berjalan baik selama mengikuti petunjuk perawatan, seperti ketentuan check-up, ganti oli, perawatan mesin, bahan bakar yang mesti digunakan, beserta larangan-larangan atau pantangannya. Bagi mereka “patuh” dijamin motor awet dan tahan lama serta dapat berfungsi baik sebagaimana mestinya. Tapi bagi mereka yang “tidak patuh atau ngeyel” masih baru sudah diprotoli, maka dijamin tidak akan lama “umur motor tersebut”.

Demikian juga manusia diciptakan Allah dilengkapi aturan “penggunaan dan perawatan” atau juklak. Selama manusia tertib terhadap aturan main, Insya Allah dijamin awet, lancar dan bermanfaat dunia akhirat, serta membahagiakan diri dan orang lain.

Kedua, Al-Qur’an adalah juklak kehidupan yang terjamin orisinalitasnya. Sebagai perundang-undangan kehidupan, Al-Qur’an satu-satunya kitab yang tahan uji dan tahan terhadap berbagai upaya untuk menyelewengkan atau merusak Al-Qur’an. Sebagaimana janji atau komitmen Allah bahwa,

“Kami telah menurunkan Al-Qur’an dan Kami-lah yang senantiasa menjaganya” (Al-Hijr: 9).

Allah Azza wa Jalla berfirman,

“…Yang tidak datang kepadanya (Al-Qur’an) kebathilan, baik dari depan maupun dari belakang” (Fushilat: 42).

Komitmen ini dibuktikan dengan adanya mukjizat Al-Qur’an yang mudah dihafal, dipahami dan diamalkan. Ini sesuai dengan tabiat bahasa Arab yang mudah dihafal dan mudah dipahami serta diamalkan. Demikian juga banyak kita lihat ulama dan hafidz yang selalu menjaga kemurnian Al-Qur’an, tumbuhnya mujaddid (pembaharu) yang selalu menjaga dan mengembalikan Islam pada kemurniannya. Tumbuh suburnya Taman Pendidikan Al-Qur’an, TPA, TPQ, TK Al-Qur’an dan sebagainya. Sehingga bila ada satu huruf yang diganti, pasti Allah akan membeberkan kejahatan orang-orang yang mencoba merusak Al-Qur’an.

Ketiga, Al-Qur’an lah satu-satunya undang-undang kehidupan yang paling pas bagi manusia dn segenap semesta raya. Karena Al-Qur’an telah menjamin bagi orang berpijak di atasnya dengan benar, tidak akan sesat selamanya. Allah Azza wa Jalla berfirman,

“Sesungguhnya Al-Qur’an ini memberikan petunjuk kepada (jalan) yang lebih lurus” (Al-Isra’: 9).

Rasulullah SAW bersabda,

“Aku tinggalkan untuk kalian dua perkara yang apabila berpegang kepadanya niscaya tidak akan tersesat selamanya, yaitu Al-Qur’an dan Sunah”.

Al-Qur’an mampu menjawab pertanyaan besar yang ada dalam setiap pikiran manusia, min aina…ilaa ainaa…limadzaa? Dari mana kita berasal? Hendak kemana? Dan untuk apa kita hidup di dunia ini? Di dalam Al-Qur’an dipaparkan arah dan tujuan kehidupan, sejarah umat masa lalu dan prediksi (gambaran) kehidupan masa depan, berbagai peristiwa-peristiwa besar dalam kehidupan dan seluruh yang dibutuhkan. Semuanya ada dalam Al-Qur’an.

Juga atas pertanyaan “fitrah” terbesar yang ada dalam benak kita tentang siapa yang telah menciptakan kita? Kepada siapa hendaknya kita mengabdi dan memohon pertolongan? Dan bagaimana agar kita bisa hidup teratur, bahagia dan sejahtera selamanya? Al-Qur’an lah yang akan menjawab, yakni melalui risalah yang dibawa oleh Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam, Allah Ta’ala berfirman,

“Dialah yang telah mengutus Rasul-Nya dengan membawa Al-Huda (yakni Al-Qur’an) dan ditemui haq (Yakni Al-Islam), untuk memenangkan di atas segala agama, walaupun orang-orang musyrik membencinya” (Ash-Shaff: 9).

Mengapa? Karena di dalam Al-Qur’an yang telah dibawa Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam akan menunjuki manusia tentang pencipta yang Haq, yakni Allah Ta’ala. Menunjuki manusia tentang cara hidup yang teratur yakni dengan aturan Islam.

Keutamaan-Keutamaan Al-Qur’an

Disamping itu ada beberapa hal yang mesti dicatat oleh tiap muslim tentang keutamaan Al-Qur’an, keutamaan membaca dan menghafalnya. Ini dalam rangka meningkatkan iman dan cinta kepada Al-Qur’an pada khususnya, serta Al-Islam secara keseluruhan.

  • Al-Qur’an adalah kitab yang diberkahi (mubarak), pemberi cahaya (nuur), pembeda haq dan bathil (furqan), obat penyakit hati dan jiwa (syifa’ul limaa fish-shuduur), penjelas segala persoalan (al-bayan), petunjuk (al-huda) dan masih banyak nama Al-Qur’an sesuai fungsinya.
  • Ahli Qur’an adalah sebaik-baik manusiaRasulullah SAW bersabda, “Khairukum man ta’allamal Qur’aana wa ‘allamahu… Rawahul Bukhari… sebaik-baik kalian adalah yang mempelajari Al-Qur’an dan mengajarkannya… hadits riwayat Bukhari”.
  • Orang yang belajar dan mengajarkan Al-Qur’an adalah sebaik-baik generasi, yakni generasi rabbani qur’ani, Allah Ta’ala berfirman, “jadilah kalian orang-orang (generasi) rabbani (generasi yang sempurna iman dan taqwanya), karena kalian senantiasa mengajarkan Al-Qur’an dan disebabkan kalian senantiasa mempelajarinya” (Ali Imran: 79).
  • Ahli Qur’an digolongkan sebagai kepada Allah. Rasulullah SAW bersabda, “Sesungguhnya Allah mempunyai dua keluarga di antara manusia”. Mereka bertanya, “Siapakah mereka itu, ya Rasulullah?” Beliau bersabda, “Ahli Qur’an adalah keluarga Allah dan orang-orang yang khusus (pilihan)” (HR. Nasa’i, Ahmad dan Ibnu Majah).
  • Menduduki kedudukan sesuai akhir ayat yang dibacanya. Rasulullah SAW bersabda, “Dikatakan kepada orang yang beriman dengan Al-Qur’an, “Bacalah dan bacalah sekali lagi serta tartilkanlah, seperti yang lengkau akukan di dunia, karena manzilahmu (kedudukanmu) terletak di akhir ayat yang engkau baca”. (HR. Tirmidzi, Abu Dawud, Ahmad, Al-Baghawi, Ibnu Hibban, dan Hakim).

dikutip dari:
Materi Ceramah Ramadhan dan Umum
Abu Izzuddin

Dikirim oleh Endah Budi Handadari
Label: ,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: